Imamah Dalam Syiah


 

ahlulbait_a_s_by_ypakiabbas-d4zozxp

​Imamah merupakan bahasa Arab yang berakar dari kata imam. Kata imam sendiri berasal dari kata “amma” yang berarti “menjadi ikutan”. Kata imam berarti “pemimpin atau contoh yang harus diikuti, atau yang mendahului”. Orang yang menjadi pemimpin harus selalu di depan untuk diteladani sebagai contoh dan ikutan. Kedudukan imam sama dengan penanggung jawab urusan umat.

Kata imam yang berarti pemimpin, bisa digunakan untuk beberapa maksud, yaitu pemimpin dalam arti negatif yang mengajak manusia kepada perbuatan maksiat, pemimpin dalam arti luas dan bersifat umum, dan pemimpin yang bersifat khusus yakni pemimpin spiritual.

Kata imam yang berarti pemimpin dalam arti luas dan bersifat umum bisa digunakan untuk sebutan pemimpin pemerintahan atau pemimpin politik (sekuler), dan bisa pula untuk pemimpin agama. Sedangkan dalam arti pemimpin yang bersifat khusus, yakni sebagai pemimpin spiritual, bisa saja berimplikasi politik karena dipengaruhi oleh tuntutan keadaan. Karena, pada kenyataannya, upaya melaksanakan ajaran agama dalam kehidupan bermasyarakat dalam ajaran Islam, tidak hanya menyangkut pribadi tapi juga kehidupan kolektif, sebab itu, urusan seorang imam bisa berdimensi politis.

Nabi Muhammad SAW misalnya, pada awalnya lebih berfungsi sebagai nabi dan rasul dalam makna sempit, yakni pemimpin spiritual yang menerima wahyu untuk disampaikan kepada umat manusia. Kemudian, dalam perkembangan berikutnya, pada periode Madinah, kedudukan beliau mulai bersifat politis, sebab beliau juga melaksanakan tugas politik dan pemerintahan sebagai pemimpin atau kepala negara bagi masyarakat Madinah.

Secara istilah, imam adalah seorang yang memegang jabatan umum dalam urusan agama dan juga urusan dunia sekaligus. Dengan demikian Islam tidak mengenal pemisahan mutlak agama dan negara, dunia dan akhirat, mesjid dan istana, atau ulama dan politikus.

Inilah yang menjadikan Ahlus Sunnah, melarang memilih pemimpin selain Islam karena pemimpin mengatur kehidupan beragama dan mengatur segala urusan umat yang berhubungan dengan pranata-pranata sosial, politik, keamanan, ekonomi, budaya, dan seluruh kebutuhan interaksi umat lainya.

Hampir seluruh kelompok dan sekte Islam sepakat bahwa Imamah (kepemimpinan) merupakan kebutuhan kemanusiaan serta kewajiban agama, di mana tidak mungkin sebuah masyarakat di manapun saja mereka berada dapat menjalani kehidupan mereka dengan ideal kecuali di bawah naungan sebuah negara atau pemerintahan.

Dalam sebuah masyarakat pasti dibutuhkan rakyat yang dipimpin, tempat tinggal di mana mereka hidup, serta pemimpin yang akan memimpin dan mengatur seluruh urusan rakyatnya.

Meskipun mereka berselisih paham tentang kedudukan kepemimpinan tersebut, mayoritas kelompok Islam mengatakan bahwa pemerintahan merupakan kebutuhan manusia dan kewajiban agama yang masuk dalam kaidah: “Jika sebuah kewajiban tidak sempurna kecuali dengan terpenuhinya satu hal, maka hal tersebut hukumnya menjadi wajib”

Syiah memiliki sebuah keyakinan yang sudah mendarah daging bahwa Imamah atau kepemimpinan termasuk pokok dari pokok-pokok agama (ashlun min ushuluddin), tidak dianggap sempurna keimanan seseorang kecuali dengan meyakini adanya imamah, orang yang tidak mau mengimani dianggap kafir!

Mereka meletakkan Imamah hanya pada Ali dan anak-anaknya dari keturunan Fatimah yang berjumlah sekitar 12 imam yang dimulai dari Ali bin Abi Thalib dan berakhir pada “Al-Mahdi Al-Muntadhar” yang mereka yakini sudah bersembunyi sejak 1100 tahun yang silam dan akan hidup sampai hari kiamat nanti…oleh sebab itu mereka dikenal dengan Syiah Imamiyyah atau Itsna Asariyah.

Berkenaan dengan keyakinan Syiah tentang Imamah sebagai pokok agama, mereka mengimani bahwa para imam itu ismah (terjaga dari dosa), mereka selalu ditolong Allah, dan mereka mengetahui perkara ghaib. Mereka sematkan sifat-sifat rububiyah yang hanya dipunyai Allah swt saja, meyakini bahwa Imamah itu seperti kenabian, bahkan lebih tinggi posisi dan derajatnya, sebagaimana disebutkan di kitab-kitab mereka.

Maka secara global bisa kita ketahui bahwa Imamah dalam Syiah itu diwariskan kepada anak-anak Ali ra, berpindah dari Imam kepada anakya yang paling besar. []

Mengapa Kepemimpinan Syiah Diserahkan Kepada Keturunan Husain?


ya hussain

Syiah memiliki sebuah keyakinan yang sudah mendarah daging bahwa Imamah atau kepemimpinan termasuk pokok dari pokok-pokok agama (ashlun min ushuluddin), tidak dianggap sempurna keimanan seseorang kecuali dengan meyakini adanya imamah, orang yang tidak mau mengimani dianggap kafir! Mereka meletakkan Imamah hanya pada Ali dan anak-anaknya dari keturunan Fatimah yang berjumlah sekitar 12 imam yang dimulai dari Ali bin Abi Thalib dan berakhir pada “Al-Mahdi Al-Muntadhar” yang mereka yakini sudah bersembunyi sejak 1100 tahun yang silam dan akan hidup sampai hari kiamat nanti, oleh sebab itu mereka dikenal dengan Syiah Imamiyyah atau Itsna Asariyah.

 

Berkenaan dengan keyakinan Syiah tentang Imamah sebagai pokok agama, mereka mengimani bahwa para imam itu ismah (terjaga dari dosa), mereka selalu ditolong Allah, dan mereka mengetahui perkara ghaib. Mereka sematkan sifat-sifat rububiyah yang hanya dipunyai Allah swt saja, meyakini bahwa Imamah itu seperti kenabian, bahkan lebih tinggi posisi dan derajatnya, sebagaimana disebutkan di kitab-kitab mereka.

 

Maka secara global bisa kita ketahui bahwa Imamah dalam Syiah itu diwariskan kepada anak-anak Ali ra, berpindah dari Imam kepada anakya yang paling besar. Tetapi, ternyata Syiah tidak memakai hukum ini terus terusan, dalam beberapa kasus Syiah merubahnya untuk maksud dan tujuan-tujuan tertentu.

 

Kita contohkan disini adalah berpindahnya Imamah dari Hasan yang termasuk imam kedua dalam urutan imam 12 Syiah kepada saudara kandungnya Husain yang termasuk imam ketiga dalam Syiah dan lalu oleh Syiah imamah itu hanya dipersempit untuk keturunan Husain saja. Lalu Syiah memilih salah satu anak Husain yaitu Ali Zainal Abidin sebagai imam keempat padahal dia bukan anak Husain yang paling besar.

 

Adapun maksud dan tujuan-tujuan tersembunyi yang bisa kita analisa adalah sebagai berikut.

  1. Syiah benci banget dengan Imam Hasan yang mau berdamai dengan Muawiyah dan rela melepaskabn tampuk kepemimpinan (khilafah) karena ingin menjaga tertumpahnya darah umat Islam. Karena itu mereka menamai beliau “mudzillul mukminin” artinya yang merendahkan orang beriman dan “khadhilul mukminin” artinya yang membohongi orang beriman. Mereka bahkan mau membunuh Imam Hasan tetapi digagalkan oleh Allah swt. Dan mereka lebih mengutamakan Imam Husain yang mau keluar dan berperang melawan Yazid bin Muawiyah yang kemudian beliau Syahid pada tahun ke 61 H.
  2. Imam Ali bin Husain atau yang lebih dikenal dengan As-Sajjad atau Zainal Abidin, ibunya adalah seorang wanita Persia bernama Syahzanan/Syahrabanu putri dari Yazdrajid ketiga, raja terakhir Persia. Jelas sekali terlihat bagaimana Syiah mengagungkan unsur Persia, dan memindahkan Imamah dari Imam Husan kepada Zainal Abidin karena ibunya seorang Persia.
  3. Syiah menganggap kisah ini sebagai kebenaran yang mesti dipercayai sampai datang seorang pemikir Syiah modern yang menggugat kisah ini sebagai khurafat atau kebohongan Syiah Shafawi yang ingin mengagungkan tanah dan darah Iran dan Persia secara khusus, beliau adalah Dr. Ali Syariati dalam bukunya yang berjudul “Tasayu’ Alawi Dan Tasayu’ Shafawi”.
  4. Ulama Syiah membuat tafsiran-tafsiran baru yang menyempitkan Imamah hanya pada keturunan Husain. Sebagaimana yang ditulis oleh Prof. Ahmad Al-Katib dalam bukunya yang berjudul “Tathawwur Al-Fikri As-Siyasi As-Syi’I”. Contohnya adalah riwayat dari As-Shaduq bahwa Muhammad bin Abi Ya’qub Al-Balkhi bertanya kepada Imam Ar-Ridha tentang hal ini lalu beliau menjawab: “Karena Allah telah menjadikannya untuk anak-anak Husain dan tidak menjadikannya untuk anak-anak Hasan. Dan Allah tidak akan ditanya atas apa yang Dia perbuat!.”

 

Sebagai referensi tambahan silahkan membuka buku-buku berikut:

  • Syamsuddin Arif, Memahami Syi’ah: Kronologi, Ideologi, dan Tipologihttps://www.academia.edu/37383481/Memahami_Syiah_Kronologi_Ideologi_dan_Tipologi
  • Al-Khumainiyyah Waritsah Al-Harakat Al-Haqidah wal Afkar Al-Fasifah oleh Walid Al-A’dhami hal.100
  • Tathawwur Al-Fikri As-Siyasi As-Syi’I oleh Ahmad Al-Katib hal.60
  • Tasayu’ Alawi Dan Tasayu’ Shafawi oleh Dr. Ali Syariati hal.123 dan hal.136
  • Ushul Mazhab As-Syi’I (pasal Al-Imamah) oleh Dr. Nashir Al-Qifari
  • Ma’al Itsna Asriyyah fil Ushul wal Furu’ (pasal Al-Imamah) oleh dr. Ali As-Salus
%d bloggers like this: