Beberapa minggu ini saya off dari menulis blog karena alasan ingin fokus ke penelitian Tesis sampai saya meng-uninstall beberapa aplikasi sosial media dari handphone Android, dengan alasana agar bisa fokus dan tidak terdistraksi.

Sampai saat ini saya masih setia dengan program uninstall sosial media karena saya merasakan sendiri gangguan dan tidak fokus. Dan ingin mengambil satu fokus keprogram blog sebagai perilaku yang memberikan manfaat.

Blogging penelitian bisa menghasilkan pembaca yang berpotensi besar dengan biaya yang sangat, sangat rendah, dan relatif banyak usaha. Dengan platform seperti WordPress (yang saya gunakan di sini), Anda dapat membuat blog dan membuat artikel pertama Anda online dalam waktu tidak lebih dari 10 menit.

Penelitian terbaru dari Bank Dunia telah menunjukkan bahwa blogging tentang artikel penelitian dapat menyebabkan ratusan pembaca baru ketika sebelumnya hanya ada segelintir. Blogging penelitian adalah cara yang bagus untuk membangun pengetahuan tentang pekerjaan Anda, menumbuhkan pembaca artikel yang bermanfaat dan laporan penelitian, membangun sitasi, dan untuk mendorong debat lintas akademisi, pemerintah, masyarakat sipil dan masyarakat pada umumnya.

Blogging penelitian ibarat Jurnal sebagai alat untuk refleksi. Jurnal penelitian menawarkan tempat untuk pemikiran kritis dan evaluatif, karena acara dan percakapan ditinjau kembali – dan dimuat ulang. Jurnal adalah tempat interpretasi terjadi. Mereka sering merupakan tempat di mana analisis dimulai dan dikembangkan. Menulis dan membuat sketsa dalam jurnal adalah cara untuk memproses pengalaman, membawa acara dan percakapan ke dalam dialog dengan ide-ide yang diambil dari membaca, dengan ide-ide yang dibentuk melalui penelitian sebelumnya.

Menulis jurnal serta catatan lapangan adalah proses yang menghabiskan waktu. Itulah mengapa etnografi membutuhkan pelibatan seluruh jiwa dan raga. Anda mencatat dan membuat gambar di siang hari, dan kemudian di malam hari, Anda menyelesaikan log kejadian, dan menulis pemikiran langsung di jurnal Anda.M

Menyimpan catatan harian dan jurnal berarti Anda dapat menangkap poin-poin di mana informasi hilang, dan Anda dapat memutuskan bahwa besok Anda akan mengejar masalah tertentu yang muncul dari penjurnalan.

Berikut ini empat alasan utama kenapa Anda harus menulis blog tentang penelitian Anda:

  1. Meningkatkan tulisan Anda. Menulis lebih sulit daripada yang terlihat. Anda tahu ini jika Anda pernah mencoba membuat blog atau menulis di luar area penelitian Anda.
  2. Anda akan belajar berbicara dengan audiens yang lebih luas dan lebih umum. Blog akademik cenderung berfokus pada topik dan penelitian profesional. Mampu berbicara tentang penelitian Anda dalam bahasa yang sederhana dan jelas akan membantu Anda tidak hanya dengan menulis, tetapi juga dengan interaksi publik dan pribadi Anda dengan orang lain.
  3. Ini bagus untuk CV atau resume Anda. Ingin pekerjaan baru? Mencoba mendaratkan hibah penelitian itu? Mencari kolaborator baru? Semakin baik blog Anda dan semakin banyak interaksi yang Anda miliki dengan para peneliti dan ilmuwan lain, semakin besar kemungkinan Anda telah membuka pintu untuk kolaborasi.
  4. Membantu menghasilkan ide-ide baru. Blogging mengharuskan Anda melenturkan otot-otot menulis, menulis di luar apa yang Anda ketahui, dan menulis dengan kredibel. Bagaimana ide-ide baru terjadi? Menurutmu. Bagaimana menurut Anda? Anda menulis. Dan menulis dan menulis dan menulis. Menulis memaksa otak Anda untuk mencerna informasi baru, mensintesis informasi baru meningkatkan pemikiran dan voila Anda! Anda punya ide baru. Sepanjang waktu.

Maka, kini saya kembali menulisndi blog dan berusaha menuliskan perkembangan penelitian Tesis sederhana Saya di blog ini. Terima kasih.

Sumber:

https://www.masterstudies.com/article/why-you-should-blog-about-your-research/