Hukum Petasan Ramadan


Di antara kesalahan yang dilakukan orang tua adalah membiarkan anak bermain petasan pada bulan Ramadan, bahkan berlanjut ketika malam takbiran. 

Pemerintah pun punya andil karena terkesan membiarkan penjual warung menjualkan barang berbahaya ini. 

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin pernah ditanya mengenai hukum jual beli petasan dan membunyikannya. 

Jawaban beliau, “Menurut hemat kami, jual beli petasan hukumnya haram dengan dua pertimbangan. Pertama, petasan hanyalah membuang-buang harta, dan membuang harta hukumnya adalah haram karena Nabi Saw melarang hal tersebut. 

Kedua,  petasan akan mengganggu orang lain karena suaranya memekakkan telinga bahkan dapat menimbulkan kebakaran jika mengenai benda benda yang mudah terbakar. 

Karena dua alasan di atas, menurut hemat kami adalah haram hukumnya sehingga tidak diperbolehkan untuk diperdagangkan dan diperjualbelikan.”

Sumber: Min Akhthaina fii Ramadhan, hal. 152-153

Kirim Komentar Anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: