Menghafal Al-Quran Di Atas Motor


“Hidup dalam naungan Al-Qur’an adalah nikmat. Nikmat yang hanya diketahui oleh siapa yang telah merasakannya. Nikmat yang akan menambah usia, memberkahi dan menyucikannya.” (Asy-Syahid Sayyid Quthb).

Nikmatnya hanya akan diketahui oleh yang pernah merasakanya….., so yg gak pernah merasakan maka ia tak akan tahu bagaimana nikmatnya sesuatu itu. 

Membaca Al-Quran adalah kunci dari kesuksesan umat Islam terdahulu. Makanya, Imam Syahid Hasan Al-Banna mengatakan, “Usahakan agar Anda memiliki wirid harian yang diambil dari kitabullah minimal satu juz per hari dan berusahalah agar jangan mengkhatamkan Al-Qur’an lebih dari sebulan dan jangan kurang dari tiga hari”. 

Dari Ibnu Abbas r.a., beliau mengatakan ada seseorang yang bertanya kepada Rasulullah saw. “Wahai Rasulullah, amalan apakah yang paling dicintai Allah?” Beliau menjawab, “Al-hal wal murtahal.” Orang ini bertanya lagi, “Apa itu al-hal wal murtahal, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Yaitu yang membaca Al-Qur’an dari awal hingga akhir. Setiap kali selesai ia mengulanginya lagi dari awal.” (HR. Tirmidzi).

Kegiatan membaca ayat suci Al-Qur’an memang harus menjadi rutinitas setiap hari. Membaca Al-Qur’an selain membuat hati menjadi tenang juga memiliki faedah yang luar biasa. Selain membaca Al-Qur’an, Tasmi (menyimak bacaan Al-qur’an), sekedar mendengarkan orang lain membacanya juga memperoleh pahala. Menghapal ayat-ayat Al-Qur’an mesti kita lakukan.

Hal-hal unik ketika menghapal Ayat-ayat Al-Qur’an setiap orang berbeda-beda. Ketika menghafal Al-Quran saya lebih suka mendengarkan bacaan Al-Quran berkali kali sebelum akhirnya menghafal. 

Maka kemana saja pergi dan jika memungkinkan, saya biasakan mendengarkan Al-Quran termasuk di atas kendaraan dalam perjalanan. Menurut saya lebih asyik, soalnya kita bisa sambil “Clinga-Clingu” melihat keindahan alam sekitar jalan raya dan tetap fokus dalam berkendara sembari mengucapkan ayat-ayat Al-Qur’an yang kita hapal.

Beberapa hari ini saya sedang mengulang surat Ibrahim dan An-Nahl. Menurut saya baik sekali menghafalnya di atas kendaraan. Daripada membawa kendaraan bengong, mikirin yang“enggak-enggak”, pikiran kosong, bosen melanda, hmm lebih baik alternatif yang tepat yaitu sambil “Menghafal ayat-ayat suci Al-Qur’an”. 

Semoga dengan dekatnya kita terutama para pemuda dengan Al-Quran akan membangkitkan kembali kejayaan Islam yang sudah lama hilang.[] 

Kirim Komentar Anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: