Perihal Keunggulan Dan Kelemahan Kurikulum 2013


kurikulumPendidikan menjadi hal yang sangat fundamental bagi kehidupan seseorang, dengan pendidikan yang baik maka akan baik pula pola pikir dan sikap seseorang. Pendidikan yang baik terbentuk dari pola dan sistem pendidikan yang baik pula. Pola dan sistem pendidikan yang baik terwujud dengan kurikulum yang baik.

 

Kurikulum yang baru yaitu kurikulum 2013 sudah diterapkan di beberapa sekolah di Indonesia, dalam penerapannya tentu ada kelebihan dan kekurangannya. Saya menulis ulang beberapa poin tentang kelebihan dan kekurangan kurikulum 2013 dari buku yang ditulis oleh Imas Kurniasih dan Berlin Sani berjudul Implemetasi Kurikulum 2013 Konsep dan Penerapan. Semoga yang saya tulis ulang ini bermanfaat bagi para pendidik terutama dalam hal kurikulum sebagai bidang studi yang tujuannya adalah mengembangkan ilmu tentang kurikulum dan sistem kurikulum, yang mesti difahami juga oleh para pendidik.

 

Kelebihan dan Kekurangan Kurikulum 2013

Menurut beberapa ahli pendidikan, perubahan kurikulum dari masa ke masa, baik di Indonesia maupun di negara lain, disebabkan karena kebutuhan masyarakat yang setiap tahunnya selalu berkembang dan tuntutan zaman yang selalu berubah tanpa bisa dicegah.

 

Perkembangan kurikulum diharapkan dapat menjadi penentu masa depan anak bangsa, oleh karena itu, kurikulum yang baik akan sangat diharapkan dapat dilaksanakan di Indonesia sehingga akan menghasilkan masa depan anak bangsa yang cerah yang berimplikasi pada kemajuan bangsa dan negara.

 

Kurikulum yang terbaru yaitu kurikulum 2013 yang mulai dilaksanakan pada tahun ajaran 2013-2014 pada sekolah yang ditunjuk pemerintah maupun sekolah yang siap melaksanakannya. Meskipun masih premature, namun ada beberapa hal yang dirasakan oleh banyak kalangan terutama yang langsung berhadapan dengan kurikulum itu sendiri.

 

Terdapat beberapah hal penting dari perubahan atau penyempurnaan kurikulum tersebut yaitu keunggulan dan kekurangan yang terdapat disana-sini.

Keunggulan kurikulum 2013

  1. Siswa lebih dituntut untuk aktif, kreatif dan inovatif dalam setiap pemecahan masalah yang mereka hadapi di sekolah.
  2. Adanya penilaian dari semua aspek. Penentuan nilai bagi siswa bukan hanya didapat dari nilai ujian saja tetapi juga didapat dari nilai kesopanan, religi, praktek, sikap dan lain-lain.
  3. Munculnya pendidikan karakter dan pendidikan budi pekerti yang telah diintegrasikan ke dalam semua program studi.
  4. Adanya kompetensi yang sesuai dengan tuntutan fungsi dan tujuan pendidikan nasional.
  5. Kompetensi yang dimaksud menggambarkan secara holistic domain sikap, ketrampilan, dan pengetahuan.
  6. Banyak kompetensi yang dibutuhkan sesuai perkembangan seperti pendidikan karakter, metodologi pembelajaran aktif, keseimbangan soft skills dan hard skills, kewirausahaan.
  7. Hal yang paling menarik dari kurikulum 2013 ini adalah sangat tanggap terhadap fenomena dan perubahan sosial. Hal ini mulai dari perubahan sosial yang terjadi pada tingkat lokal, nasional, maupun global.
  8. Standar penilaian mengarahkan kepada penilaian berbasis kompetensi seperti sikap, ketrampilan dan pengetahuan secara proporsional.
  9. Mengharuskan adanya remediasi secara berkala.
  10. Sifat pembelajaran sangat kontekstual.
  11. Meningkatkan motivasi mengajar dengan meningkatkan kompetensi profesi, pedagogi, sosial dan personal.
  12. Ada rambu-rambu yang jelas bagi guru dalam melaksanakan proses pembelajaran (buku induk)
  13. Guru berperan sebagai fasilitator
  14. Diharapkan kreatifitas guru akan semakin meningkat
  15. Efisiensi dalam manajemen sekolah contohnya dalam pengadaan buku, dimana buku sudah disiapkan dari pusat
  16. Sekolah dapat memperoleh pendampingan dari pusat dan memperoleh koordinasi dan supervise dari daerah
  17. Pembelajaran berpusat pada siswa dan kontekstual dengan metode pembelajaran yang lebih bervariasi
  18. Penilaian meliputi aspek kognitif, afektif, psikomotorik sesuai proporsi
  19. Ekstrakurikuler wajib Pramuka meningkatkan karakter siswa terutama dalam kedisiplinan, kerjasama, saling menghargai, cinta tanah air dan lain-lain.

 

Kelemahan kurikulum 2013

  1. Guru banyak salah kaprah, karena beranggapan dengan kurikulum 2013 guru tidak perlu menjelaskan materi kepada siswa di kelas, padahal banyak mata pelajaran yang harus tetap ada penjelasan dari guru.
  2. Banyak sekali guru-guru yang belum siap secara mental dengan kurikulum 2013 ini, karena kurikulum ini menuntut guru lebih kreatif, pada kenyataannya sangat sedikit para guru yang seperti itu, sehingga membutuhkan waktu yang panjang agar bisa membuka cakrawala berfikir guru, dan salah satunya dengan pelatihan-pelatihan dan pendidikan agar merubah paradigm guru sebagai pemberi materi menjadi guru yang dapat memotivasi siswa agar kreatif.
  3. Kurangnya pemahaman guru dengan konsep pendekatan scientific
  4. Kurangnya ketrampilan guru merancang RPP
  5. Guru tidak banyak yang menguasai penilaian autentik
  6. Tugas menganalisis SKL, KI, KD buku siswa dan buku guru belum sepenuhnya dikerjakan oleh guru, dan banyaknya guru yang hanya menjadi plagiat dalam kasus ini.
  7. Tidak pernahnya guru dilibatkan langsung dalam proses pengembangan kurikulum 2013, karena pemerintah cenderung melihat guru dan siswa mempunyai kapasitas yang sama.
  8. Tidak adanya keseimbangan antara orientasi proses pembelajaran dan hasil dalam kurikulum 2013 karena UN masih menjadi factor penghambat.
  9. Terlalu banyak materi yang harus dikuasai siswa sehingga tidak setiap materi bisa tersampaikan dengan baik, belum lagi persoalan guru yang kurang berdedikasi terhadap mata pelajaran yang dia ampu.
  10. Beban belajar siswa dan guru terlalu berat, sehingga waktu belajar di sekolah terlalu lama.
  11. Timbulnya kecemasan khususnya guru mata pelajaran yang dihapus yaitu KPPI, IPA dan Kewirausahaan dan terancam sertifikasiya dicabut.
  12. Sebagian besar guru masih terbiasa menggunakan cara konvensional
  13. Penguasaan teknologi dan informasi untuk pembelajaran masih terbatas.
  14. Guru tidak tiap dengan perubahan
  15. Kurangnya kekmampaun guru dalam proses penilaian sikap, ketrampilan dan pengetahuan secara holistic.
  16. Kreatifitas dalam pengembangan silabus berkurang
  17. Otonomi sekolah dalam pengembangan kurikulum berkurang
  18. Sekolah tidak mandiri dalam menyikapi kurikulum
  19. Tingkat keaktifan siswa belum merata
  20. KBM umumnya saat ini mash konvensional
  21. Belum semua guru memahami sistem penilaian sikap dan ketrampilan.
  22. Menambah beban kerja guru.
  23. Citra sekolah dan guru akan menurun jika tidak berhasil menjalankan kurikulum 2013
  24. Pramuka menjadi beban bagi siswa yang tidak menyukai Pramuka, sehingga ada unsur keterpaksaan.

 

Dan berikut ini perbedaan kurikulum 2013 dan kurikulum sebelumnnya yaitu KTSP

NO KURIKULUM 2013 KTSP
1 SKL (Standar Kompetensi Kelulusan) ditentukan terlebih dahulu setelah itu baru ditentukan SI (Standar Isi) SI (Standar Isi) ditentukan terlebih dahulu, setelah itu baru ditentukan SKL (Standar Kompetensi Kelulusan)
2 Kompetensi lulusan meliputi aspek soft skills dan hard skills yang meliputi aspek kompetensi sikap, ketrampilan dan pengetahuan Lebih menekankan pada aspek pengetahuan
3 Di jenjang SD Tematik Terpadu untuk kelas I-VI Di jenjang SD Tematik Terpadu untuk kelas I-III
4 Jumlah jam pelajaran perminggu lebih banyak dan jumlah mata pelajaran lebih sedikit disbanding KTSP Jumlah pelajaran lebih sedikit dan jumlah mata pelajaran lebih banyak disbanding kurikulum 2013
5 Proses pembelajaran setiap tema dilakukan dengan penedkatan ilmiah yaitu standar proses dalam pembelajaran terdiri dari mengamati, menanya, mengolah, menyajikan, menyimpulkan dan mencipta Standar proses dalam pembelajaran terdiri dari Eksplorasi, Elaborasi dan Konfirmasi
6 TIK bukan sebagai mata pelajaran, melainkan sebagai media pembelajaran TIK sebagai mata pelajaran
7 Standar penilaian menggunakan penilaian otentik yaitu mengukur semua kompetensi sikap, ketrampilan, dan pengetahuan berdasarkan proses dan hasil Penilaian lebih dominan pada aspek pengetahuan
8 Pramuka menjadi ekstrakurikuler wajib Pramuka bukan ekstrakurikuler wajib
9 Penjurusan mulai kelas X untuk jenjang SMA/MA Penjurusan mulai kelas XI
10 BK lebih menekankan mengembangkan potensi siswa BK lebih pada menyelesaikan masalah siswa

 

Adapun perubahan-perubahan yang ada dalam kurikulum 2013 dari kurikulum sebelumnya antara lain adalah:

 

[1] Perubahan Standar Kompetensi Lulusan (SKL)

Penyempurnaan SKL memperhatikan pengembangan nilai, pengetahuan, dan ketrampilan secara terpadu dengan fokus pada pencapaian kompetensi. Pada setiap jenjang pendidikan rumusan empat kompetensi inti (penghayatan dan pengamalan agama, sikpa ketrampilan, dan pengetahuan) menjadi landasan pengembangan kompetensi dasar pada setiap kelas.

 

[2] Perubahan Standar Isi

Perubahan Standar Isi dari kurikulum sebelumnya yang mengembangkan kompetensi dari mata pelajaran menjadi fokus pada kompetensi yang dikembangkan menjadi mata pelajaran melalui pendekatan tematik integrative (Standar Proses).

 

[3] Perubahan Standar Proses

Perubahan pada Standar Proses berarti perubahan strategi pembelajaran. Guru wajib merancang dan mengelola proses pembelajaran aktif yang menyenangkan. Peserta didik difasilitasi untuk mengamati, menanya, mengolah, menyajikan, menyimpulkan dan mencipta.

 

[4] Perubahan Standar Evaluasi

Penilaian otentik yang mengukur kompetensi sikap, keterampilan, serta pengetahuan berdasarkan hasil dan proses. Sebelumnya penilaian hanya mengukur hasil kompetensi.

 

Beberapa konsekwensi akibat perubahan substansi tersebut adalah:

  1. Penambahan jumlah jam belajar di SD yang sebelumnya 26 jam/minggu menjadi 32 jam/minggu. Dari 10 mata pelajaran dipangkas menjadi 6 mata pelajaran yaitu Bahasa Indonesia, PPKN, Agama, Matematika, Sosial Budaya dan Olah Raga. Pelajaran IPA dan IPS ditiadakan dan diintegrasikan ke mata pelajaran lain.
  2. Penambahan jumlah jam belajar di SMP yang sebelumnya 32 jam/minggu menjadi 38 jam/minggu. Kalau belajarnya 5 hari berarti setiap hari anak belajar 8 jam setiap hari.
  3. Penambahan Jumlah jam pelajaran Agama pada SD yang bertambah dari 2 jam/minggu menjadi 4 jam/minggu dan di tingkat SMP dari 2 jam/minggu menjadi 3 jam/minggu.
  4. Jumlah mata pelajaran dikurangi tapi jumlah jam belajar ditambah
  5. Mata pelajaran IPA diintegrasikan dalam Mapel Bahasa Indonesia.

 

Alhamdulillah, demikian catatan saya untuk kurikulum 2013 yang saya tulis ulang dari buku Imas Kurniasih, S.Pd. Pasti ada banyak komentar dari masyarakat, guru, murid dan praktisi pendidikan tentang perubahan kurikulum ini. Maka saya mengajak pada pembaca semua untuk menuliskan komentar anda di form yang ada, silahkan menulis apresiasi atau kritik yang ingin anda sampaikan, apakah itu terkait penambahan jumlah jam belajar, waktu di sekolah yang semakin lama atau materi sains yang sudah dihilangkan…kami tunggun komentar anda…

Terima kasih.

18 Responses

  1. sudah bagus, hanya saja ada yang kurang.. hee sumbernya tdk di cantumkan..

    • Oh maaf, sepertinya di atas sudah saya singgung. Rujukan utama tulisan ini adalah buku yang bertema ‘implementasi kurikulum 2013 konsep dan penerapan’ oleh Imas Kurniasih dan Berlin Sani, terbitan Kata Pena, cetakan I tahun 2014.

      Terima kasih banyak sudah mau menuliskan komentar dan sarannya.

  2. […] [9] ahmadbinhanbal.wordpress.com. (2014). Perihal Keunggulan Dan Kelemahan Kurikulum 2013. [online] diakses 14 Januari 2015. Tersedia: https://ahmadbinhanbal.wordpress.com/2014/04/27/perihal-keunggulan-dan-kelemahan-kurikulum-2013/ […]

  3. sangat membantu.terimakasih yaaaa
    ,membahas dan menganalisa k.13 secara sistematis dan komprehensif sehingga mudah dipahami

    • Alhamdulillah jika tulisan ini membantu. Terima kasih sudah berkunjung di blog saya.

  4. Sekolah saya sudah 2 tahun menerapkan K13. Kelebihan dan kelemahan seperti yang di tulis di atas sudah kami rasakan. Jadi pembelajaran belum maksimal. Alhamdulillah saya sebagai guru keterampilan senang sekali dengan adanya mapel prakarya pada K 13, dengan pembelajaran saintifiknya. Semoga anak Indonesia menjadi anak yang memiliki pengetahuan, Ketrampilan dan sikap yang baik. Sehingga dapat menjadi anak yang kreatif, inovatif dan mandiri. Terimakasih tulisan ulangnya….

  5. Wah, ternyata banyak juga ya pak kelemahan K 13. Mohon izin pak untuk mengcopy kelemahan dan kelebihan K13, sumbernya saya cantumkan kok pak.

    http://valenciaprdnrz.blogspot.com/

    • Siap Terima kasih sudah berkunjung di blog sederhana kami.

  6. […] Keunggulan Dan Kelemahan Kurikulum 2013 […]

  7. Saya rasa untuk SD guru tiap mapel lebih bagus. jadi tidak ada guru kelas lagi.. lebih professional menurut saya.
    Saya guru kelas 5. Saya suka eksak, non-eksak tidak terlalu menguasai.. entah dg guru yang lain, mungkin akan sebaliknya.

  8. my name is muhammad alfaridzi, from central borneo…..( i am using english language to learn english much better..). thanks for the informations.. i think K13 is not effective. why i said like that? because i am a student. i know K13 system. it was too hard for me and for myclassmates. the teacher didnt respond when we was asking a question……
    and i want to say that the goverment has no consistency to establish the curriculum.
    and once again i want to thanks for you to give me this information

  9. […] Akhirnya pada tanggal 15 Juli 2013, pemerintah Indonesia selaku stake holders pendidikan Indonesia mulai memberlakukan Kurikulum Berbasis Karakter atau yang akrab disapa KURTILAS ( Kurikulum 2013). Seolah penerapan kurikulum ini menjadi terobosan baru dalam dunia pendidikan Indonesia, mengedapankan pendidikan berbasis pembangunan karakter peserta didik menjadikan kurikulum ini dianggap sebagai jawaban dari permasalahan pendidikan di Indonesia. Kurikulum ini dinilai memiliki kelebihan seperti siswa lebih dituntut untuk aktif, kreatif dan inovatif dalam setiap pemecahan masalah yang mereka hadapi di sekolah. Serta beberapa penilaian dari semua aspek. Penentuan nilai bagi siswa bukan hanya didapat dari nilai ujian saja tetapi juga didapat dari nilai kesopanan, religi, praktek, sikap dan lain-lain menjadikan kurikulum ini dirasa pantas untuk dijadikan acuan pendidikan di Indonesia. Kurikulum ini tak lepas dari penilaian negatif beberapa pengamat yang menegaskan bahwa kurikulum ini memiliki beberapa kelemahan seperti banyak sekali guru-guru yang belum siap secara mental dengan kurikulum 2013 ini, karena kurikulum ini menuntut guru lebih kreatif, pada kenyataannya sangat sedikit para guru yang seperti itu, sehingga membutuhkan waktu yang panjang agar bisa membuka cara berfikir guru, dan salah satunya dengan pelatihan-pelatihan dan pendidikan agar merubah paradigma guru sebagai pemberi materi menjadi guru yang dapat memotivasi siswa agar kreatif, hal ini menyebabkan banyak sekali buku acuan siswa yang bersifat plagiarisme dan bukan merupakan susunan dari tim pengajar. ( BEBERAPA SUMBER : https://ahmadbinhanbal.wordpress.com/2014/04/27/perihal-keunggulan-dan-kelemahan-kurikulum-2013/) […]

  10. sangat2 membantu, trimakasih

    • Alhamdulillah

  11. bagaimana pendapat anda terhadap dinamika kurikulum yang berlaku di indonesia..

    • Jika boleh jujur sbg pendidik, sesungguhnya pendidikan kita mengarah kepada kehancuran bangsa. untuk lebih detailnya ibu bisa diskusi dg tim saya yg memahami benar kondisi tsb..demikian.

      Kami memiliki team yang memang konsen dalam bidang pendidikan dan kurikulum dan tergabung dalam satu lembaga bernama Islamic Character Development (ICD)

      Berikut visi, misi dan kegiatan ICD

      Visi
      “Membangun Akhlak bangsa sebagai pondasi peradaban yang menjunjung tinggi nilai-nilai agama Islam”

      Misi

      1. Menjadikan Al-Quran dan Hadits sebagai dasar nilai-nilai dalam pembangunan akhlak.
      2. Membangun paradigma pendidikan karakter bangsa berdasarkan nilai-nilai agama Islam.
      3. Melakukan riset dan studi banding tentang karakter bangsa.
      4. Membangun karakter bangsa melalui pelatihan, seminar, workshop dan lain-lain.
      5. Bersinergi dengan pihak yang memiliki tujuan membangun karakter bangsa melalui berbagai bentuk kegiatan.

      Maksud dan Tujuan.
      Islamic Character Development Peduli Bangsa memiliki maksud dan tujuan, pengabdian kepada Allah swt, amanat khalifatullah fil ard atau mengemban amanat Allah untuk memakmurkan bumi dalam bidang sosial , bidang pendidikan untuk pembangunan akhlak mulia.

      Kegiatan.
      1. Melakukan riset , kajian dan analisa yang berkaitan dengan pembangunan karakter bangsa.
      2. Menggambarkan paradigma-paradigma Akhlakul Karimah (akhlak mulia).
      3. Melakukan berbagai terobosan untuk mensosialisasikan dan membumikan nilai-nilai akhlak mulia di masyarakat yang berdasarkan hasil kajian ilmiah.
      4. Memberikan pelatihan (Inbound-outbond) dan seminar yang bertujuan membangun karakter, keterampilan dan penanaman nilai yang berlandaskan Al-Quran dan Hadits.
      5. Mensosialisasikan kajian atau pesan-pesan nilai agama dalam bentuk DVD, CD, Video, booklet, artikel di internet.
      6. Menjadikan masjid sebagai pusat perubahan umat menuju peradaban Islami.
      7. Membuat jaringan sinergi antar masjid baik skala nasional dan international agar memiliki rancangan pembangunan peradaban Islam Modern.
      8. Membuat kegiatan bersama dengan lembaga manapun yang memilki visi yang sama dengan ICD.

      Team ICD
      1. Arifin Jayadiningrat, konsultan agama di Sekolah Highscope Indonesia dan pakar pendidikan karakter Indonesia
      2. Mustahafa Yamin, pakar dan konsultan kurikulum di Amerika
      3. Ust. Abdullah Yazid, pimpinan pesantren dan pakar hukum waris Islam
      4. Ibrahim Al-Hilali, dosen Ilmu Agama Islam
      5. Taslimun Dirjam, Dosen Ilmu Agama Islam
      6. Rizky Achyar, Guru Highscope Indonesia

  12. sangat bermanfaat. terima kasih

    • Sama-sama. Terima kasih sudah berkunjung di blog sederhana kami.

Kirim Komentar Anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: