Maktabah Syamilah Versi 4.0 di Linux


Maktabah Syamilah (atau Maktabah Shameela) adalah software Kitab Digital yang memuat ribuan kitab-kitab induk, diantaranya: Tafsir Ibnu Katsir, Tafsir Thobary, serta kitab-kitab hadits seperti Shahih Bukhari dan Shahih Muslim. Di postingan saya pada tahun 2011, saya mengulas maktabah Syamilah di Linux menggunakan aplikasi Wine sebagai perantara dan juga di Elkirtasse.

Informasi terbaru, kini Maktabah Syamilah versi 0.4 sudah rilis dan bisa digunakan di OS Linux. Info resmi ini saya dapatkan langsung dari akun twitter iwadi.

Musyrif Asy-Syahri menyebutkan beberapa kelebihan dari Maktabah Syamilah di Linux sebagai berikut:

  • Semua buku diindeks dan dikompresi secara otomatis.
  • Ukuran kecil (kurang dari setengah ukuran versi sebelumnya)
  • Lebih banyak opsi pencarian

Video Maktabah Syamilah di Linux bisa Anda simak di video berikut;

Tautan unduh Aplikasi (pilih salah satu)

Tautan 1

Tautan 2

Tautan 3

Tautan 4

Antara Ibadah dan Kebiasaan


Mayoritas manusia menilai ibadah hanyalah sebagai kebiasaan. Berbeda dengan orang yang beriman kuat, kebiasaan mereka justru menjadi ibadah. Orang kebanyakan mengucapkan subhānallah sebagai kebiasaan. Sedangkan orang beriman yang baik memikirkan keajaiban-keajaiban makhluk atau keagungan Khālik, lalu olah pikirnya itu mendorongnya mengatakan subhānallah.

Jika seseorang memikirkan bagaimana tumbuhan itu tumbuh dari biji-bijian, anak ayam saat ada dalam telur atau terbentuknya seorang bayi kecil dalam perut ibunya, serta makhluk-makhluk lainnya, tentu dia akan terdorong untuk mengagungkan sang Pencipta sembari mengerikan subhānallah. Tasbih ini adalah buah pikir dan tasbih orang yang imannya kuat; pikiran mereka terus bekerja, sehingga ibadah mereka dengan tasbih pun adalah ibadah yang sesungguhnya.

Orang yang Iman kuat juga memikirkan efek-efek negatif dari dosa-dosa di masa lalu. Kemudian olah pikir itu membuat mereka berhati-hati, gelisah dan menyesal, lalu mereka mengucapkan istighfār. Inilah tasbih dan istighfār yang hakiki. Sedangkan orang-orang yang lalai mengucapkan keduanya hanya karena kebiasaan. Sungguh sangat berbeda kedua kelompok ini.

Sumber;

Shaid Al-Khātir, Ibnu Al-Jauzi

View this post on Instagram

Perbedaan antara Kebiasaan (عادة) dan Ibadah (عبادة) adalah huruf ba' (ب). ba' (ب) dalam Basmalah (بسم الله) berarti melakukan sesuatu dengan nama Allah Swt. Agar Kebiasaan (عادة) bernilai Ibadah (عبادة), mari membiasakan memulainya dengan Basmalah. Makna ibadah dalam Islam sebagaimana disebutkan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah adalah: أِسْمٌ جَامِعْ لِكُلِّ مَا يُحِبُّهُ اللهُ وَ يَرْضَاهُ مِنَ الأَقْوَالِ وَالأَعْمَالِ الظَّاهِرَةِ والبَاطِنَةِ “ . . Isim jami’ untuk setiap apa yang disukai Allah dan diridhoiNya dari perkataan-perkataan dan perbuatan-perbuatan, baik yang nampak maupun yang batin” #islamic_character_development #kajianakhlak #blogjumal

A post shared by Jumal Ahmad (@jumalahmad) on

Apakah Meninggalkan Salat Jumat 3 Kali dalam Suasana Covid-19 Dihukumi Munafik?


Informasi kuat masa swaka terkait virus Corona akan lebih lama. Pemkot Depok merencanakan karantina diri sampai tanggal 11 April ke depan. Jika minggu kemarin orang-orang menanyakan tentang shalat jumat apakah tetap di masjid atau di rumah, maka dengan semakin panjangnya masa karantina, sebagian orang akan bertanya bagaimana jika salat jumat dintinggalkan 3 kali?

Laik menjadi perhatian karena sebuah hadis yang diriwayatkan oleh sahabat Usamah bin Zaid menyebutkan orang yang meninggalkan shalat jumat sebanyak tiga kali maka ia termasuk golongan munafik.

من ترك ثلاث جمعات من غير عذر كتب من المنافقين

“Siapa yang meninggalkan tiga kali shalat jumat tanpa adanya udzur, maka dicatat sebagai golongan orang-orang munafiq”

Membaca hadUntuk menjawabnya saya ingin menyertalan penjelasan lengkap dari situs mufti Malaysia.

Soalan :

Assalamu’alaikum ustaz, sekiranya ditakdirkan Perintah Kawalan Pergerakan yang turut melibatkan larangan menghadiri solat Jumaat dan solat berjemaah sekarang ini akan dipanjangkan tempohnya, adakah saya termasuk dalam amaran yang terdapat dalam hadis berkenaan mereka yang meninggalkan solat Jumaat tiga kali berturut-turut itu ? Mohon penjelasan.

Jawapan :

Wa’alaikumussalam w.b.t. Alhamdulillah segala puji dan syukur kami panjatkan kepada Allah S.W.T. Selawat dan salam kami ucapakan ke atas junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W, para isteri dan keluarga baginda, para sahabat, seterusnya golongan yang mengikut jejak langkah baginda sehingga hari kiamat.

Menghadiri solat Jumaat merupakan salah satu tuntutan syarak kepada setiap lelaki beragama Islam yang mukallaf. Ini berdasarkan firman Allah S.W.T :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا نُودِيَ لِلصَّلَاةِ مِن يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَىٰ ذِكْرِ اللَّـهِ وَذَرُوا الْبَيْعَ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman apabila diserukan azan untuk mengerjakan sembahyang pada hari Jumaat, maka segeralah kamu pergi (ke masjid) untuk mengingati Allah (dengan mengerjakan sembahyang Jumaat) dan tinggalkanlah berjual-beli (pada saat itu), yang demikian adalah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui (hakikat yang sebenarnya).”

Surah Al-Jumu‘ah (9)

Maka dapat difahami bahawa menghadiri dan mendirikan kewajipan solat Jumaat merupakan ciri seorang mukmin yang mendahulukan tanggungjawab seorang hamba kepada Allah S.W.T mengatasi sebarang kepentingan duniawi seperti berjual beli pada masa tersebut.

Meskipun begitu, tuntutan menghadiri solat Jumaat secara berjemaah ini diberikan keringanan kepada mereka yang mempunyai keuzuran yang diambil kira di sisi syarak untuk tidak menghadirinya. Ini berdasarkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ibn Abbas R.Anhuma beliau berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda :

مَنْ سَمِعَ النِّدَاءَ فَلَمْ يَأْتِهِ فَلاَ صَلاَةَ لَهُ إِلاَّ مِنْ عُذْرٍ

Maksudnya : Sesiapa yang mendengar seruan azan kemudian tidak mendatanginya (pergi ke masjid) maka tidak sempurna solatnya, melainkan disebabkan keuzuran.

Riwayat Ibn Majah (793)

Menurut hadis di atas, secara asasnya seseorang itu dituntut untuk menghadiri solat berjemaah sekiranya dia mendengar panggilan azan. Meskipun begitu, jika ada keuzuran tertentu maka dia diberi pengecualian untuk hadir menyahut seruan tersebut. Manakala dalam sebuah riwayat yang lain, para sahabat bertanya kepada Rasulullah S.A.W apakah yang dimaksudkan dengan keuzuran ? Maka Rasulullah S.A.W. menjawab :

خَوْفٌ أَوْ مَرَضٌ

Maksudnya : Perasaan takut ataupun sakit.

Riwayat Abu Daud (551)

Maka jelas daripada hadis di atas bahawa perasaan takut atau sakit termasuk dalam kategori uzur yang membolehkan seseorang itu untuk tidak hadir ke masjid bagi solat berjamaah. Kemudian para fuqaha memperincikan lagi akan tahap ketakutan yang membolehkan seseorang itu tidak menghadiri solat berjemaah dan juga solat Jumaat. Ini seperti yang disebutkan oleh Syeikh Ali al-Qaradaghi seperti berikut :

‘’Harus untuk meninggalkan solat Jumaat dan solat berjemaah dalam keadaan virus yang sedang tersebar disebabkan oleh perasaan takut dijangkiti virus tersebut.’’ Beliau juga menyebut bahawa keharusan tersebut perlulah disyaratkan dari sudut ketakutan penyebaran itu benar-benar yakin berlaku dan bukanlah pada sangkaan semata-mata. Rujuk https://bit.ly/2WvN367

Justeru, bertitik tolak dari nasihat dan pandangan pakar yang berautoriti berkenaan cepatnya Covid-19 ini merebak, maka dikeluarkan arahan supaya segala aktiviti solat berjemaah dan solat Jumaat di masjid dihentikan sementara waktu. Maka ketidakhadiran umat Islam ke masjid pada tempoh ini merupakan suatu keuzuran yang diambil kira di sisi syarak iaitu wujudnya perasaan takut akan jangkitan virus ini.

Berbalik kepada persoalan yang dikemukakan di atas, kami menyatakan bahawa memang benar terdapatnya ancaman terhadap mereka yang meninggalkan solat Jumaat sebanyak tiga kali secara berturut-turut di sisi syarak. Ini berdasarkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu al-Ja’d al-Dhamri (sebahagian menyatakan Al-Dhumairi) R.A beliau berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda :

مَنْ تَرَكَ ثَلاَثَ جُمَعٍ تَهَاوُنًا بِهَا طَبَعَ اللَّهُ عَلَى قَلْبِهِ

Maksudnya : Sesiapa yang meninggalkan tiga kali solat jumaat kerana mengambil mudah akannya, nescaya Allah akan mengunci jantung hatinya.

Riwayat Abu Daud (1052)

Manakala dalam sebuah riwayat yang lain daripada Jabir bin Abdillah R.A beliau berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda :

مَنْ تَرَكَ الْجُمُعَةَ ثَلاَثًا مِنْ غَيْرِ ضَرُورَةٍ طَبَعَ اللَّهُ عَلَى قَلْبِهِ

Maksudnya : Sesiapa yang meninggalkan solat Jumaat sebanyak tiga kali tanpa sebarang dharurat maka Allah akan mengunci mati jantung hatinya.

Riwayat Al-Nasa’ie (1370)

Kedua riwayat hadis di atas jelas menunjukkan kepada kita ancaman dan amaran yang terdapat di dalam hadis tersebut terikat dengan keadaan meninggalkan solat Jumaat kerana mengambil enteng, meremehkan ia, serta meninggalkan perlaksanaannya tanpa sebarang dharurat.

Syeikh Badruddin al-‘Aini dalam syarahan beliau terhadap hadis riwayat Abu Daud di atas berkata : ‘’Bab ini menjelaskan tentang kerasnya ancaman bagi perbuatan meninggalkan solat Jumaat tanpa sebarang keuzuran’’. Beliau menambah, perkataan تهاونا بها membawa masud : ‘’(Meninggalkannya) kerana malas serta culas dalam melakukannya’’. Rujuk Syarah Abi Daud, Badr al-Din al-‘Aini (4/371).

Manakala Mulla ‘Ali al-Qari ketika mengulas hadis tersebut menukilkan kata-kata Al-Thibi yang menyebut : ‘’(Iaitu meninggalkannya dengan tujuan menghina)’’. Kemudian dinukilkan pendapat ulama lain yang menyebut : ‘’Meninggalkannya kerana mengambil mudah’’. Rujuk Mirqaat al-Mafatih, Mulla ‘Ali al-Qari (3/1024).

Maka jelas kepada kita bahawa ancaman yang dimaksudkan di dalam hadis di atas merupakan ke atas mereka yang meninggalkannya tanpa sebarang keuzuran yang dibenarkan di sisi syarak. Manakala mereka yang meninggalkan solat Jumaat disebabkan ada keuzuran, maka mereka tidak termasuk dalam ancaman tersebut. Sebaliknya, diberikan ganjaran sama seperti yang disebutkan oleh Rasulullah S.A.W :

إِذَا مَرِضَ الْعَبْدُ أَوْ سَافَرَ، كُتِبَ لَهُ مِثْلُ مَا كَانَ يَعْمَلُ مُقِيمًا صَحِيحًا

Maksudnya : Apabila seseorang hamba itu sakit atau bermusafir, akan ditulis buat dirinya ganjaran sama seperti yang diamalkannya semasa bermukim atau sihat.

Riwayat Al-Bukhari (2996)

Penjelasan panjang lebar berkenaan hal ini boleh dirujuk kepada Al-Kafi #1661: Ganjaran Solat Berjemaah Di Rumah Jika Meninggalkan Perlaksanaannya Di Masjid Disebabkan Keuzuran menerusi pautan berikut https://bit.ly/33wpOu7

Penutup

Sebagai kesimpulan, setelah kami meneliti beberapa nas dan hujahan yang dikemukakan di atas, maka kami berpendapat sekiranya tempoh kawalan pergerakan ini mengambil masa yang lama sehingga membawa kepada terlepasnya perlaksanaan solat Jumaat sebanyak tiga kali, mengambil kira faktor takut merebaknya Covid-19 dengan lebih meluas, maka mereka yang meninggalkan solat Jumaat disebabkan keuzuran ini tidak termasuk di dalam ancaman yang terdapat di dalam hadis-hadis tersebut. Wallahu A’lam.

Akhir kalam, kami berdoa kepada Allah S.W.T agar memberikan kefahaman yang tepat kepada kita semua dalam beragama. Ameen.

Desa Adipuro Waspada Covid-19


Beberapa hari yang lalu saya bertanya ke pengurus desa Adipuro via WhatsApp terkait antisipasi desa dalam menghadapi Coronavirus. Banyak dari warga Adipuro yang bekerja di Solo dan Jakarta yang saat ini sudah menjadi zona merah Coronavirus.

Di Adipuro lebih banyak orang-orang tua, ibu dan anak-anak dimana pemuda dan para lelaki lebih banyak merantau ke kota dan sebagian lain putra putri desa yang belajar di Pesantren. Dan Coronavirus ini lebih mudah masuk kepada orang tua yang memiliki imun lemah. Kemarin saya telpon ke bapak di kampung agar hati-hati dengan wabah yang sedang menjangkit dimana-mana. Bapak saya biasa ke ladang dan memegang tanaman bahkan rabuk tanpa alas tangan. Saya minta beliau agar semakin aware terhadap sekitar.

Menurut berita dari borobudurnews, Magelang belum menetapkan status Kejadian Luar Biasa (KLB) Covid-19 meski 1 PDP sudah dinyatakan positif di RSUD Tidar Kota Magelang.

Alhamdulillah, hari ini terbit himbauan dari Kepala Desa Adipuro agar masyarakat tidak berkumpul-kumpul, tidak bepergian keluar kota atau kabupaten untuk menghindari penyebaran Corona di masyarakat.

Saya sangat kangen dengan suasana Adipuro, khususnya kenikmatan berjemur di depan rumah yang belum ada tandingan di tempat lain. Rumah saya di prampelan terletak di pojok desa bagian bawah, darisitu terlihat jelas hamparan tanah, hutan dan awan putih indah.

Ketika pagi dan matahari mulai nampak, terlihat maha kuasa Allah lewat ciptaan-Nya. Terlihat dua gunung, Merapi dan Merbabu yang indah sekali, terkadang matahari pagi muncul dari tengah kedua gunung itu. Dan di belakang rumah saya, nampak jelas gunung Sumbing tinggi menjulang.

Nikmat itu semua baru saya sadari ketika mulai merantau dan sesekali pulang ke prampelan. Nikmat Allah Swt berupa alam nan indah, kehidupan desa yang tentram dan damai, nuansa desa yang islami, semuanya selalu membuat saya kangen dan rindu untuk pulang. Shalat jamaah 5 waktu terutama maghrib, isya dan subuh di masjid dan musholla yang selalu penuh juga salah satu yang bikin kangen desa prampelan.

Di desa saya flu tidak dianggap sakit dalam banyak kasus. Penyakit itu cukup diobati dengan tidur, minum yang banyak dan obat dari warung dekat rumah.

Mungkinkah kelembaban, jumlah sinar matahari yang relatif stabil sepanjang tahun dan cuaca mempengaruhi ganas-jinaknya sebuah virus? Saya tidak tahu. Tapi sepertinya cuaca, jumlah sinar matahari yang menyinari satu wilayah dan kelembaban udara mempunyai hubungan yang signifikan dengan berkembang dan buasnya sebuah virus, termasuk Coronavirus (Covid-19). Maka saya kangen dengan suasana berjemur di depan rumah.

Video di bawah ini saya unggah di laman YouTube tentang pemandangan dari depan rumah. Sila nikmati, durasi hanya 1 menitan.

***

Update

Saat ini orang luar yang mau masuk ke desa Adipuro disemprot disinfektan demi keamanan warga desa. Alhamy langkah tanggap dari para pemuda desa.👍

Diam di Rumah Saat Wabah-Mendapatkan Pahala Seperti Syahid


corona virus illustration 2-01.png

Pada buku Panduan Nabi tentang Penyakit Mewabah: Coronavirus 2020 yang kami post sebelumnya disebutkan bahwa karantina yang hari ini kita kenal telah sesuai dengan anjuran sabda Rasulullah Saw. Seperti Sabda Nabi, ‘Orang yang sakit tidak boleh berbaur dengan yang sehat‘. (HR. Bukhari No. 2221) dan Sabda beliau, ‘Jauhilah orang yang terkena lepra seperti kami menjauhi seekor singa.’ (HR. Bukhari No. 5707).

Isolasi juga diajarkan Nabi Muhammad Saw dalam sabdanya, “Jika kamu mendengar terjadi wabah di suatu wilayah,maka janganlah kalian memasukinya. Tapi jika terjadi wabah di tempat kamu berada, maka jangan kalian meninggalkan tempat itu.

Penerapan zaman sekarang adalah dengan karantina dan melarang perjalanan besar-besaran menuju wilayah yang terdampak sejak pengumuman tentang pandemi dikeluarkan. Saat ini seluruh negara menjalaninya. Namun ada negara yang entah darimana mengambil petunjuknya, Negara tersebut malah menyuruh orang-orang masuk dengan dalih ekonomi dan pariwisata. Semoga Allah Swt melindungi semua penduduk negara tersebut.

Respon yang meremehkan anjuran untuk karantina atau tinggal di rumah justru menyebabkan efek lebih panjang. Karantina diri telah sesuai perintah agama agar tidak menyebarkan penyakit, dan larangan perjalanan besar-besaran agar penanganan penyakit bisa berhasil.

Siapa saja yang saat ini sedang karantina diri di rumah, menaati anjuran agama dan pemerintah agar tidak keluar rumah, hendaklah bersabar serta merenungi dan mengingati hadis Nabi berikut;

Rasulullah SAW bersabda:

َيليسَ مِنْ رَجُلٍ يَقَعُ الطَّاعُونُ، فَيَمْكُث فِي بَيتِهِ صَابِرًا مُحْتَسِبًا يَعْلَمُ أَنَّهُ لَا يُصِيبُه إلَّا مَا كَتَبَ اللهُ لَهُ؛ إلِّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ الشَّهِيدِ. (رواه مسند أحمد 26139 و صحيح البخاري 3474 واللفظ للبخاري: يمكث في بلده

“Tidaklah seorang hamba yang dilanda wabah lalu ia menetap dikampungnya dengan penuh kesabaran dan mengetahui bahwa tidak akan menimpanya kecuali apa yang Allah SWT tetapkan, baginya pahala orang yang mati syahid. (HR. Musnad Ahmad No. 26139 dan Sahih Bukhari 3474 dan lafadz dari Bukhari; ia menetap di negerinya).

Termasuk disini semua orang yang memiliki kesabaran, harapan dan ketergantungan penuh kepada Allah Swt, terlepas mereka meninggal atau tidak. Sebagaimana dijelaskan Ibnu Hajar :

 قال ابن حجر رحمه الله

اقتضى منطوقه أن من اتصف بالصفات المذكورة يحصل له أجر الشهيد وإن لم يمت  

[فتح الباري – (194/10)]

Hadis menunjukkan bahwa siapa pun yang memenuhi uraian yang disebutkan mendapatkan pahala seorang Syahid, bahkan jika mereka tidak mati”.

Darul Ifta’ dari Al-Azhar Mesir menggunakan hadis di atas dalam fatwanya untuk memberikan motivasi kepada umat Islam agar berdiam diri di rumah. Bahkan memberikan hukum wajib untuk tinggal di rumah saat wabah Coronavirus seperti saat ini.

Dr. Syarif Hatim bin ‘Arif Al-Auni dalam akun telegram yang saya ikuti menyatakan berikut;

‏الالتزام بحظر التجول من أجل الوقاية من تفشي كورونا في البلدان التي أمرت حكوماتها بذلك : واجب ديني ووطني وإنساني

Bahwa tetap tinggal di rumah untuk menjaga diri dari penyebaran Corona sesuai arahan pemerintah adalah kewajiban secara agama, negara dan kemanusiaan.

Mati syahid balasannya. Sesuatu yang didambakan kaum muslimin. Maka, sabar dan tanamkanlah keyakinan itu. Jika takdir Allah menyapa kita, berharaplah syahid.

#StayatHome #KitaJagaKita

Wallahu A’lam. []

Panduan Nabi tentang Penyakit Mewabah: Coronavirus 2020


Photo by Konevi on Pexels.com

Hasib Noor dari The Legacy Institute yang berpusat di Inggris menuliskan satu buku panduan menghadapi wabah Coronavirus berdasarkan perspektif Islam dari sisi fikih, sejarah dan doa dari Nabi Muhammad Saw. Buku ini memberikan ilmu pengetahuan baru bagaimana wabah sudah dialami oleh umat Islam sebelumnya pada masa Sahabat dan bagaimana mereka menghadapi wabah dengan tawakal kepada Allah Swt.

Secara ringkas buku Panduan ini berisi beberapa bahasa berikut;

  • Firman Ilahi
  • Fiqih tentang Penyakit Menular dan Wabah
  • Mengatasi Cobaan dan Musibah
  • Doa-doa Nabi untuk Wabah dan Penyakit
  • Dan banyak lagi…

Buku ini aslinya berbahasa Inggris dan sudah dialihbahasakan ke bahasa Indonesia oleh Anne Risalona dan Alwi Hadi. Buku bisa diunduh di tautan ini.

Salah satu pelajaran dalam buku ini adalah pelajaran spiritual bagaiamaimana seorang mukmin menghadapi musibah pandemik seperti yang dicontohkan oleh para Sahabat radhiyallahu anhum.

Pada masa pemerintahan Umar ra, terjadi wabah Amawas di sebuah kota di Palestina, 30 km dari Baitul Makdis dan banyak Sahabat Nabi menjadi korban. Al Jauhari berkata “ini adalah wabah pertama di Islam,”.

Hari itu Khalifah Umar bin Khattab ra bersama para sahabatnya berjalan dari Madinah menuju negeri Syam. Mereka berhenti didaerah perbatasan sebelum memasuki Syam karena mendengar ada wabah Tha’un Amawas yang melanda negeri tersebut. Sebuah penyakit menular, benjolan diseluruh tubuh yg akhirnya pecah dan mengakibatkan pendarahan.

Abu Ubaidah bin Al Jarrah, seorang yang dikagumi Umar ra, sang Gubernur Syam ketika itu datang ke perbatasan untuk menemui rombongan. Dialog yang hangat antar para sahabat, apakah mereka masuk atau pulang ke Madinah. Umar yang cerdas meminta saran muhajirin, anshar, dan orang2 yg ikut Fathu Makkah. Mereka semua berbeda pendapat..

Bahkan Abu Ubaidah ra menginginkan mereka masuk, dan berkata mengapa engkau lari dari takdir Allah SWT? Lalu Umar ra menyanggahnya dan bertanya. Jika kamu punya kambing dan ada 2 lahan yg subur dan yg kering, kemana akan engkau arahkan kambingmu? Jika ke lahan kering itu adalah takdir Allah, dan jika ke lahan subur itu juga takdir Allah. Sesungguhnya dengan kami pulang, kita hanya berpindah dari takdir satu ke takdir yg lain.

Akhirnya perbedaan itu berakhir ketika Abdurrahman bin Auf ra mengucapkan hadist Rasulullah SAW. Jika kalian mendengar wabah melanda suatu negeri. Maka, jangan kalian memasukinya. Dan jika kalian berada didaerah itu janganlah kalian keluar untuk lari darinya
(HR. Bukhari & Muslim)

Mereka pun pulang ke Madinah.. Umar ra merasa tidak kuasa meninggalkan sahabat yg dikaguminya, Abu Ubaidah ra.. Beliau pun menulis surat untuk mengajaknya ke Madinah.

Namun beliau adalah Abu Ubaidah ra, yang hidup bersama rakyatnya dan mati bersama rakyatnya. Umar ra pun menangis membaca surat balasan itu. Dan bertambah tangisnya ketika mendengar Abu Ubaidah, Muadz bin Jabal, Suhail bin Amr, dan sahabat2 mulia lainnya radiyallahuanhum wafat karena wabah Tha’un di negeri Syam.

Muadz bin Jabal sendiri kehilangan anak dan keluarganya sebelum beliau sendiri meninggal, dan selalu dengan sabar berkata sebagaimana Abu Ubaidah pernah berkata kepadanya, “Sesungguhnya ini merupakan rahmat untuk kalian semua, merupakan doa Nabi kalian, serta banyak orang sholeh yang meninggal sebelum kalian.”

Al Harits bin Hisyam, sahabat Nabi (radhiallahu’anhuma), pindah ke Syam sebelum wabah menerpa dengan 70 anggota keluarganya, dan semuanya meninggal kecuali 4 orang. Beliau termasuk yang meninggal.

Syurahbil bin Hasanah, panglima besar pada penaklukan kekaisaran Persia dan Romawi dan diantara para jenderal pasukan Baitul Makdis (Yerusalem), juga meninggal karena wabah ini.

Fadl bin Abbas, sepupu Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam, juga meninggal karena wabah ini. Yazid bin Abu Sofyan, saudara dari Muawiyah, juga meninggal. Sahabat besar dan orator masa pra-Islam dan Islam,
Suhail bin Amr bersama anaknya, Abu Jandal, begitu pula Abu Malik Al-Asy’ari, dan masih banyak lagi sahabat dan orang-orang sholeh meninggal karena wabah ini. 40 anggota keluarga Khalid bin Al Wahid meninggal pada wabah Amawas.

Tercatat sekitar 25.000 hingga 30.000 yang terkena wabah di daerah yang terdampak tersebut, dan hanya 6.000 yang selamat.

Pada akhirnya, wabah tersebut berhenti ketika sahabat Amr bin Ash ra memimpin Syam. Kecerdasan beliau lah yang menyelamatkan Syam. Hasil tadabbur beliau dan kedekatan dengan alam ini. Amr bin Ash berkata: Wahai sekalian manusia, penyakit ini menyebar layaknya kobaran api. Jauhilah dan berpencarlah dengan menempat di gunung-gunung..

Mereka pun berpencar dan menempati gunung-gunung. Wabah pun berhenti layaknya api yang padam karena tidak bisa lagi menemukan bahan yang dibakar.

Lalu, belajar dari bagaimana orang-orang terbaik itu bersikap. Maka inilah panduan untuk kita semua.

  • Kebersihan
  • Orang yang sakit harus dikarantina dan menjauh dari berkumpul dengan orang-orang yang yang sehat
  • Isolasi
  • Penutupan area umum dan tidak menghadiri salat berjamaah dan jumat di masjid-masjid.

Keterangan lebih lengkap sila dibaca di tautan artikel di atas. Mohon bantu sebarkan informasi ini agar lebih banyak memberikan manfaat sebagaimana keinginan dari penulis. Wallahu A’lam. []

3 Jenis Manusia dalam Beragama


Photo by Ali Arapoğlu on Pexels.com

Melihat suasana akibat Virus Corona saat ini. Saya teringat dengan Buku Minhaj karya Ust. Hamid Fahmi Zarkasyi yang membagi manusia menjadi tiga jenis dilihat dari cara mereka beragama.

Pertama, beragama secara ritual

Orang seperti ini menjadikan agama hanya berada di level ritualitas. Ibadah di masjid, membaca Al-Qur’an, zikir, shalat, puasa, zakat dan lain-lain. Selebihnya tidak ada. Fenomena pandemi virus menurutnya paling utama hanya diselesaikan dengan doa dan ibadah semata.

Mereka tidak berusaha, pasrah dan berhujjah dengan takdir Allah Swt tanpa mengambil sebab-sebab penjagaan.

Kedua, beragama secara emosional

Orang seperti ini dibebani oleh doktrin-doktrin ideologis buta. Mereka tidak tahu persoalan yang sebenarnya, lalu dengan permainan emosi dan sedikit bumbu retorika dibungkus dengan dalil serampangan yang digunakan tidak pada tempatnya. Mereka yakin wabah virus corona bisa mereka hadapi hanya dengan pekikan takbir!

Cara berpikir yang salah (logical fallacy) nomor 1 dan 2 sudah dibantah oleh Nadirsyah Hosein di utas berikut.

Ketiga, beragama secara intelektual

Golongan seperti ini yang masih kurang dimiliki, khususnya orang Islam. Meletakkan agama di level ilmu dan intelektualitas. Mereka beragama dengan nalar yang sehat serta ilmu yang terang. Bukan berdasarkan sangkaan tak berdasar. Mereka memadukan dzikir dan pikirnya, sesuai isyarat Qur’an, insan Ulil Albab. Mereka menempuh usaha berdimensi fisik dan metafisik secara berpadu dalam usaha melawan pandemi Corona.

Jadi sudah saatnya kita tingkatkan level beragama kita. Beragama secara intelek!.

Sumber:

Hamid Fahmy Zarkasyi, Minhaj, berislam dari ritual hingga intelektual, Jakarta: INSITS, 2020

%d bloggers like this: